Loading...

Maha Mrityunjaya Mantra (Mantra Moksa Dewa Siwa) - Penjelasan dan Sejarah

Add Comment
ॐ त्र्यम्बकं यजामहे सुगन्धिं पुष्टिवर्धनम् । उर्वारुकमिव बन्धनान् मृत्योर्मुक्षीय मामृतात् ।। Om Tryambakam Yajaamahe Sugandhim Pushti Vardhanam / Urvaarukamiva Bandhanaath Mrutyor Mukshiya Ma-Amritat // Ancient Vedic Mantras Collection Kumpulan Doa, Mantra, Stotra, Bhajan, Aarti, dan Artikel Hindu


MAHA MRITYUNJAYA MANTRA - Sejarah dan Penjelasan
Dua mantra besar Veda adalah mantra Gayatri dan Maha Mrityunjaya Mantra. Gayatri mantra, dengan menciptakan getaran kuat, menghilangkan kesedihan yang lahir dari ketidaktahuan. Ini adalah doa yang universal yang memiliki kekuatan dan bermakna hubungan antara manusia yang terjerat dalam masalah duniawi dan Tuhan Yang Maha Agung.

Maha Mrityunjaya mantra dikenal sebagai Moksha mantra Dewa Siwa, untuk membangkitkan Shiva dalam hati dan menghilangkan rasa takut akan kematian, membebaskan salah satu dari siklus kematian dan kelahiran kembali .Ini adalah Kemenangan atas Maut/Kematian.
Gayatri mantra dalam Chandah Gayatri dan Mrityunjaya mantra di Anushtubh Chandah. Gayatri Chandah untuk bergabung dengan Tuhan dan wujud Tuhan sementara Anushtubh Chandah untuk mengikuti Tuhan. Anushtubh berarti 'mengikuti' dan mantra ini adalah untuk para pengikut setia.

Mantra ……
Om Tryambakam Yajaamahe Sugandhim Pushti Vardhanam /
Urvaarukamiva Bandhanaath Mrutyor Mukshiya Ma-Amritat //

Ini berarti bahwa....
"Marilah kita menyembah Shiva (Dia satu yang bermata tiga), yang suci (wangi) dan yang memelihara semua makhluk. Sama seperti mentimun matang secara otomatis dibebaskan dari keterikatannya dengan menjalar, mungkin kita akan dibebaskan dari kematian (tubuh kami yang fana dan kepribadian) dan diberikan (mewujudkan) alam keabadian kita. "

Penjelasan
Om, Kami menyembah Dewa Siwa yang bermata tiga, yang secara alami wangi, sangat penyayang dan yang merupakan pelindung para bhakta. Menyembah Dia mungkin kita akan dibebaskan dari kematian demi keabadian seperti mentimun matang dengan mudah memisahkan diri dari tangkai mengikat. Oleh Yang Mulia, biarkan aku berada dalam keadaan keselamatan (moksha) dan diselamatkan dari cengkeraman kematian yang menakutkan.

Pengaruh / Efek Mantra
Maha Mrityunjaya mantra adalah mantra yang dikatakan meremajakan, melimpahkan kesehatan, kekayaan, panjang umur, perdamaian, kemakmuran dan kepuasan. Mantra adalah teknik lama yang sudah berabad-abad, menghubungkan tiap umat untuk sampai pada kesadaran murni dan kebahagiaan.

Doa ini ditujukan untuk dewa Siwa. Dengan melantunkan mantra, getaran Tuhan yang dihasilkan yang menangkal semua kekuatan negatif dan jahat dan membuat perisai pelindung yang kuat. Dan dikatakan untuk melindungi orang yang mengucapkannya terhadap setiap jenis kecelakaan dan kemalangan . Ini adalah getaran yang berdenyut melalui setiap sel, setiap molekul tubuh kita dan merobek selubung ketidaktahuan. Ia membakar api dalam diri kita yang mengkonsumsi semua negativitas kita dan memurnikan seluruh sistem kami. Hal ini juga dikatakan memiliki penyembuhan yang kuat terhadap penyakit yang dinyatakan tidak dapat disembuhkan. Ini adalah mantra untuk menaklukkan kematian dan menghubungkan kita dengan ketuhanan batin kita sendiri.

Doa untuk Dewa Shiva
Mantra ini adalah doa kepada Dewa Siwa untuk membantu dalam mengatasi 'kematian'. Para pencari adalah lebih peduli dengan menghindari spiritual 'kematian' daripada fisik 'kematian'. Mantra ini adalah permintaan untuk dewa Siwa untuk memimpin kita ke gunung meditasi, yang memang tempat tinggal-Nya. Legenda mengatakan bahwa Dewa Siwa muncul di hadapan pemuja-Nya, Markandeya, (yang ditakdirkan untuk mati pada usia enam belas) dan berhenti proses nya penuaan beberapa hari sebelum dia seharusnya mengubah enam belas. Dengan demikian, kematian tidak akan pernah bisa mengklaim dia! Oleh karena itu, mantra ini juga disebut sebagai mantra Markandeya dalam studi Hindu klasik.

Hubungannya Dengan Sukracharya
Maha Mrityunjaya Mantra ini diajarkan oleh Dewa Siwa ke Shukracharya, pembimbing/guru dari setan/iblis, setelah ia berhasil dalam ujian yang mustahil menggantung terbalik dari sebuah pohon selama dua puluh tahun (periode vimsottari dasa) dengan asap bertiup ke dia dari api yang menyala di bawahnya. Bahkan Brihaspati terkejut pada kemungkinan seperti itu penebusan dosa yang mengerikan dan dengan tenang duduk untuk mengamati Shukracharya menerima tantangan Indra dan berhasil.

Sejak Shukracharya (Venus dalam astrologi) melewati penebusan dosa yang ia dimuliakan sebagai Tapasvi Raja (raja disiplin spiritual dan penebusan dosa). Definisi Tapaswi Yoga berasal dari penebusan dosa ini sebagai Saturnus (hukuman, kerja keras keras), Ketu (asap ditiupkan ke hidung dan bentuk-bentuk lain dari diri menimbulkan penyiksaan) dan Venus (keinginan dan penolakan nya) harus datang bersama-sama untuk menentukan kemampuan pribadi yang Tapaswi.

Setelah penebusan dosa, Dewa Shiva mengajarkan Maha Mantra ini ke Shukracharya, yang merupakan anak dari Brihaspati dan begitu juga para Dewa mendapat mantra ini. Mantra ini diberikan (Sruti) ke Vasistha Maharishi untuk kesejahteraan dunia. Mantra ini dan penjelasannya diberikan oleh Shukracharya kepada Rishi Dadhichi ketika tubuh Shukracharya yang terakhir dipotong dan dibuang oleh Raja Kshuva, tercatat dalam Shiva Purana.

Shukracharya berkata, "O! Dadhichi, saya berdoa kepada Dewa Siwa dan memberikan Anda upadesa (saran / kebijaksanaan / pengajaran) yang tertinggi Maha Mrityunjaya Mantra "

Nyanyian Suci
Maha Mantra ini ini sangat banyak pelindung untuk kecelakaan, kemalangan dan bencana harian di hari kesibukannya modern. Pembacaan Maha Mantra ini menciptakan getaran Tuhan yang menyembuhkan. Melantunkan Maha Mantra ini dengan ketulusan, keyakinan dan pengabdian di Brahma muhurta sangat bermanfaat. Tapi siapa saja juga bisa bernyanyi kapan saja di lingkungan murni dengan manfaat yang besar dan menemukan kebahagiaan yang sudah dalam. Mantra ini idealnya harus diulang 108 kali, dua kali sehari, pada pagi dan pada sore hari.

Ringkasan mantra
Kita menyembah Shiva - Dewa Bermata Tiga / Yang bermata Matahari, Bulan dan Fire / Yang harum dan memelihara semua makhluk / Semoga Dia melindungi kita dari segala penyakit, kemiskinan dan ketakutan / dan memberkati kita dengan kemakmuran, umur panjang dan kesehatan / Mungkin Dia membebaskan kita dari kematian / demi keabadian / Bagai mentimun matang secara otomatis dibebaskan / dari perbudakan dari menjalar ketika sepenuhnya matang /.

Penjelasan Maharishi Vasistha
Maharishi Vasistha memiliki penjelasan berikut untuk menawarkan tentang Maha Mrityunjaya mantra: 
TRYAMBAKAM - mengacu pada tiga mata Dewa Siwa. 'Tri' berarti 'tiga' dan AMBAKAM berarti 'mata'. Ketiga mata atau sumber pencerahan adalah Trimurti atau tiga dewa utama, yaitu Brahma, Wisnu dan Siwa, dan tiga AMBA (juga berarti Ibu atau Shakti) adalah Saraswathi, Lakshmi dan Gouri. Jadi di dunia, kita mengacu kepada Tuhan sebagai Maha Mengetahui (Brahma), yg ada di mana-mana (Wisnu) dan Mahakuasa (Siwa). Ini adalah kebijaksanaan Brihaspati dan disebut sebagai Sri Dattatreya memiliki tiga kepala Brahma, Wisnu dan Siwa.
Penjelasan Dalam Anushthubh Chandah
Mantra berada dalam Anushthubh Chandah dan Oleh karena itu, dibagi menjadi empat paragraf terdiri dari delapan suku kata masing-masing ... 4 x 8 = 32 suku kata. 

Paragraf Pertama.
Trayambakam Yejamahe .............
Trayambaka - adalah nama dari Dewa Siwa sebagai bapak tiga dunia - bhu, Bhuva dan svarga. Dia adalah ayah dan penguasa tiga mandala - Surya, Soma dan Agni mandala. Dia adalah Mahesvara, penguasa ketiga guna - Satva, Rajas dan Tamas. Dia adalah Sadashiva, guru dari tiga tatvas - Atma Tatva, Vidya Tatva dan Siwa Tatva. Dia adalah ayah (penyebab dan sumber) dari tiga energi (agni) - Arahaniya, Garhapatya dan Dakshinagni.

Dia adalah ayah dari semua ciptaan fisik melalui bhuta tiga murti - Pritvi (padat), Jala (cair) dan Tejas atau agni (energi). Dia adalah penguasa dari tiga langit yang diciptakan oleh dominasi ketiga guna - Rajas (Brahma), Satva (Wisnu) dan Tamas (Siwa). Mengenal Dia menjadi nirakara (berbentuk), Sadashiva sebagaimana Dia berada di atas Mode fisik dan mereka adalah MAHeSVARA.

Paragraf Kedua
Sugandhim pushtivardhanam ………….
Sugandhim .... mengacu pada aroma bunga yang menyebar ke segala arah, dan dengan cara yang sama Shiva hadir dalam seluruh ciptaan, baik hewan dan benda mati. Dalam semua Bhuta (mode eksistensi), di ketiga guna (sifat penciptaan sebagai Satva, Rajas dan Tamas), dalam sepuluh indriyas (lima gnana-indriyas) atau perasaan dan lima karma-indriyas atau organ kerja, di semua dewa (33 dewa adalah sumber dari semua penerangan dan pencerahan) dan ganas (bala tentara setengah dewa). Shiva ada dan menyebar sebagai menerangi atma (jiwa) dan esensi mereka.

Pushtivardhanam ... dijelaskan sebagai tempat tinggal roh (atman), Purusha Shiva adalah penopang nyata Prakrti. Dimulai dengan Tatva maha (negara primordial materi .. energi) ke bagian-bagian individu dari penciptaan, seluruh kelangsungan makhluk fisik dibuat (baik hidup dengan benda mati) dilakukan oleh binasa Purusha. Anda, saya, Brahma, Wisnu, muni dan bahkan Indra dan dewa dipelihara / dipertahankan oleh Atma dan itu adalah Dia. Karena Purusha (atma - Siwa) adalah pemberi rezeki untuk Prakrti (body / alam), Dia adalah Pushtivardhana.

Paragraf ketiga dan keempat
Urvarukamiva bandhanan mrityor mukshiya mamritat ....
Artinya: Prabhu! sama seperti mentimun matang terputus dari belenggu yang menjalar dengan cara yang sama mungkin kita bisa dibebaskan dari kematian demi keabadian (moksha). Rudra deva seperti Amruta (nektar keabadian). Mereka yang menyembah-Nya dengan baik karma, penebusan dosa dan pertobatan, meditasi, renungan, doa atau pujian pasti akan telah memperbaharui kehidupan dan kekuatan. Kekuatan kekuatan kebenaran (dalam mantra) adalah sedemikian rupa sehingga Dewa Siwa pasti akan membebaskan hamba dari belenggu kematian karena Siwa sendiri adalah pemberi belenggu dan moksha.

Berbagai Nama untuk Maha Mrityunjaya Mantra
Maha Mrityunjaya mantra diambil dari Shukla Yajur Veda Samhita (vs.3.60) dan muncul dalam Rig Veda (Buku 7 Mandala, 59 bab). Mantra ini juga disebut mantra Trayambaka. Hal ini ditujukan kepada Trayambaka, bermata tiga, diidentifikasi dengan Shiva. Ini Terjemahan harfiahnya adalah 'Penakluk Kematian' mantra. Hal ini disebut mantra Rudra, mengacu pada aspek marah Siwa; mantra Trayambaka, menyinggung tiga mata Siwa; dan kadang-kadang dikenal sebagai mantra Mrutya-Sanjivini karena merupakan komponen dari praktek-memulihkan kehidupan ke primordial bijak Sukra setelah ia menyelesaikan masa lengkap penghematan. Ia memiliki kekuatan untuk memberikan kembali kehidupan dan penyelamatan dari kematian dan kejahatan besar. Air disucikan dengan mantra ini harus diminum sepanjang waktu.

Jantung dari Veda
Mantra maha ini dipuji oleh orang bijak sebagai jantung Veda. Bersama dengan Gayatri mantra itu memegang tempat tertinggi di antara banyak mantra yang digunakan untuk merenung dan meditasi. Siapa saja dapat membaca mantra ini dan mencapai kesehatan yang baik, lepaskan dari perbudakan dan masalah lainnya. Ini adalah obat mujarab terbesar untuk segala kejahatan.

Cahaya dalam Astrologi Veda
Shiva dikatakan memiliki tiga mata. Karena Dia melihat masa lalu, sekarang, dan masa depan secara bersamaan. Dia adalah penguasa tiga dunia - fisik, astral, dan biasa. Dia juga melampaui ketiga guna, satva, rajas dan tamas - atau penciptaan, rezeki dan kehancuran. Seperti kita mengucapkan Maha Mantra ini kita mengidentifikasi dengan Dewa Siwa, mengembangkan sifat-Nya, dan menerima berkat-berkat-Nya.

Dalam Brihat Parashara Hora Shastra, sage Parashara mengatur Maha Mantra ini sebagai langkah perbaikan astrologi pada setidaknya 24 kesempatan terpisah. Di Chp.55 vs.52, katanya, "... .. dengan bacaan (japa) dari mantra maha efek jahat akan bisa dilunakkan (dikurangi) dengan berkat-berkat Tuhan Siwa".

Mrityu berarti Kematian dan Jai berarti Victory. Mrityunjaya berarti Kemenangan atas Kematian. Hal ini dinamakan demikian karena, ketika meneriakkan tulus dengan refleksi yang berarti dapat menyampaikan realisasi sifat penting kami yang berada di luar kelahiran dan kematian. Dengan cara ini, memberikan kita kemenangan atas asumsi yang dipertanyakan dan ketidaktahuan apa akan diri kita. Untuk orang hidup, kematian sudah pasti dan untuk orang mati, lahir pasti terjadi. Sejak kematiannya yang pasti bagi semua makhluk diwujudkan, Bhagavad Gita memerintahkan para manusia untuk bercita-cita pencapaian moksa, setelah itu tidak ada pengembalian atau kelahiran kembali.

Maha Mrityunjaya mantra tidak tergabung dalam sekolah tertentu atau tradisi meskipun diucapkan dalam begitu banyak pusat yoga di dunia. Ada banyak mantra untuk menangkal kejahatan seperti kematian dan penderitaan lain yang diberikan dalam literatur suci Hindu. Mantra ini dari berbagai jenis namun mantra Maha Mrityunjaya telah dipuji dalam literatur suci sebagai yang terbaik.

Dewa Siwa adalah sinar Tuhan yang suci dan murni yang dapat memurnikan apa pun dengan hanya ucapan nama-Nya. Dia adalah Mrityunjaya, yang Pemenang kematian dan penyakit dan pemberi kebebasan dari siklus kelahiran dan kematian. Istilah Shiva adalah pertemuan dua suku kata - 'shi' dan 'va', yang berarti 'penebus dosa' dan 'pembebas penderitaan'. 

Kepada-Nya kita bersujud!

Menyibak Rahasia Asal Usul Keberadaan Ular Suci Di Pura Tanah Lot

Add Comment

Tanah Lot tidak hanya dikenal dengan Pura Luhur Tanah Lot yang berada tepat di atas karang di tengah laut yang membuat para wisatawan lokal dan mancanegara terpukau. Namun juga terkenal dengan ular sucinya. Maka tak heran jika para wisatawan yang datang tidak hanya menikmati pemandangan namun juga melihat langsung keberadaan ular suci tersebut.

Bagi masyarakat Pulau Dewata, ular yang ada di Pura Luhur Tanah Lot ini sudah tidak asing lagi. Ular dengan warna belang hitam-putih atau poleng tersebut dipercayai sebagai ular suci yang menjaga Pura Luhur Tanah Lot dan biasa disebut Duwe.

Keberadaan ular suci itu sendiri dapat disaksikan oleh para wisatawan dengan hanya mengaturkan dana punia sukarela di sebuah goa yang tentunya dijaga oleh seorang pawang ular.

Di dalam goa bertuliskan “Ular Suci/Holy Snake” tersebut siapa pun dapat menyaksikan bahkan menyentuh ular suci jenis ular laut berekor pipih dengan nama ilmiah bungarus candidus tersebut. bungarus candidus sendiri merupakan sejenis ular berbisa dari suku elapidae dan merupakan salah satu ular paling berbisa di dunia. “Menurut cerita dari zaman dulu, bisa atau racun dari ular suci itu sangat mematikan,” ungkap terang Jero Mangku Wati, Pemangku di Pura Luhur Tanah Lot.

Meskipun memiliki bisa mematikan, hingga saat ini Mangku Wati mengatakan jika tidak pernah ada orang yang digigit entah itu dari pawang ataupun wisatawan. Karena memang ular suci tersebut tidak akan menggigit selama dirinya merasa aman dan nyaman. “Yang saya tahu dan saya dengar selama ini, hingga detik ini tidak pernah ada orang yang digigit oleh ular suci itu, meskipun katanya ular itu sangat berbisa. Siapa pun yang digigit akan menemui ajalnya dengan sekejap,” imbuhnya.

Keyakinan bahwa bisa atau racun ular sui tersebut sangat mematikan dikuatkan dengan sebuah cerita dari para leluhurnya terdahulu. Konon dulu ular suci pernah bertarung dengan seekor musang. Musang tersebut kemudian digigit oleh ular suci dan dalam beberapa saat musang itu pun melepuh. Ditambahkan lagi, karena tidak pernah menggigit orang maka tidak ada seorang pun yang tahu apa obat penawar jika tergigit oleh ular suci tersebut.


Ular suci yang ada di Pura Luhur Tanah Lot itu dijelaskan bahwa ada dua warna, satu berwarna poleng (hitam-putih) dan satu lagi berwarna abu-abu kehitaman. “Kebanyakan yang berwarna poleng, tetapi kadang-kadang muncul yang berwarna belang abu-abu kebiruan itu. Katanya itu bisanya lebih mematikan lagi,” lanjutnya.

Lebih lanjut, Jero Mangku Wati menceritakan jika menurut kepercayaan dan cerita Agama, ular suci tersebut merupakan jelmaan dari selendang milik Dang Hyang Nirartha ketika menginjakkan kaki di Pantai Tanah Lot.

“Ketika Dang Hyang Nirartha tiba di Pantai Tanah Lot sekitar abad ke-14 Beliau mendirikan pasraman dan bersemedi. Nah ketika itu agar tidak ada gangguan, Beliau kemudian merobek kain poleng yang Beliau gunakan seukuran selendang. Dan selendang itulah berubah menjadi ular suci yang hingga saat ini dipercayai adalah sebagai penjaga Pura Luhur Tanah Lot,” terang Mangku Wati.

Terlebih lagi Mangku Wati menuturkan jika sebelum tahun 1960-an, ular suci di Pura Luhur Tanah Lot berjumlah ratusan. Bahkan ketika pujawali ular-ular tersebut akan meliuk-liuk di Pura Luhur Tanah Lot dengan bebas. “Ular-ular itu akan berkeliaran bebas, dan mereka sangat jinak. Jadi orang yang bersembahyang juga tidak takut karena kalau kita tidak mengganggu ular itu maka ular itu juga tidak akan mengganggu kita. Jadi kita bisa berdampingan,” ujar Mangku Wati lagi.

Namun setelah pariwisata semakin pesat, perlahan keberadaan ular suci itu berkurang. Bahkan kini sudah sangat sulit untuk menemukan ular suci berkeliaran seperti dahulu kala. Dan tak jarang Mangku Wati melihat ada ular suci yang meregang nyawa. “Terakhir saya lihat ada ular suci yang mati lemas di pagar Pura,” tuturnya.

Berkurangnya populasi ular suci di Pura Luhur Tanah Lot diyakini karena eksploitasi terhadap ular suci yang dimanfaatkan untuk bisnis. “Dulu ular banyak dan gampang untuk dipertontonkan kepada pengunjung. Sekarang sudah sedikit jadi ular suci dicari-cari untuk dapat diperlihatkan kepada pengunjung,” ungkap sumber yang enggan dikorankan namanya tersebut.

Kata dia, kesucian ular tersebut telah terkikis oleh kepentingan bisnis sehingga kini populasi ular berkurang. Hal ini tentu saja menjadi pro dan kontra. “Tidak tahu nanti kalau ular suci benar-benar sudah tidak ada lagi. Jadi serba salah di sini, soalnya semua sama-sama cari makan,” pungkas sumber.

Inilah Penjelasan Kenapa Usai Mewinten Dilarang Makan Daging Suku Empat

Add Comment

Ada sejumlah pantangan untuk orang yang telah Mawinten. Salah satunya adalah pantang makan daging berkaki empat.

Welaka Ida Bagus Gede Suragatana mengatakan, pantangan seseorang yang selesai Mawinten sesuai kemampuannya. Selain itu, niat dari seseorang yang melaksanakan Pawintenan tersebut. “Kalau saya tidak boleh makan daging suku empat, tidak boleh makan dari upacara Pangabenan. Tetapi semua itu tergantung dari niat. Jika itu dilanggar maka akan sangat gampang sakit,” tutur pria yang akrab disapa Gus Suragatana ketika diwawancarai Bali Express (Jawa Pos Group) di rumahnya Desa Kelusa, Kecamatan Payangan, Gianyat, pekan kemarin.

Gus Suragatana mengaku saat Pawintenan berjanji menjadi walaka yang menjaga astika asti, yakni arah utara, selatan, timur, dan barat. Sehingga, ketika makan daging suku empat dirinya akan tidak tahu arah. Tetapi, jika makan tidak disengaja, lanjutnya, bisa nunas pangampura (mohon maaf) dengan upakara Prayascita.

“Yang menentukan itu semua adalah janji dan pikiran sendiri. Prayascita itu dilaksanakan dengan syarat pantangan tersebut dilanggar dengan tidak disengaja. Bila sengaja dilanggar, maka upacara tersebut tidak ada gunanya,” imbuhnya.

Gus Suragatana menambahkan, bahan yang digunakan untuk merajah saat Pawintenan berupa sirih dan madu. Di mana di antara kedua kening dirajah dengan aksara suci Yang, di dada dengan aksara suci Dang, kedua bahu dengan aksara suci Bang, di tunggir dengan aksara Sang, di telapak tangan dengan aksara Tang, di tengah lidah dengan aksara Ing, dan pada ujung lidah dengan aksara Ong.

Gus Suragatana menjelaskan, beberapa sarana upakara yang digunakan untuk mawinten, supaya rentetan prosesi Pawintenan berjalan lancar tanpa halangan apapun. “Pertama harus melakukan prayascita sebagai pembersihan, banten durmanggala, banten pangulapan, pangenteb bayu, banten atma rauh, pangenteb hati. Tetapi paling awal harus melakukan natab biyukawonan,” jelasnya.

Setelah melakukan biyukawoanan, baru dilaksanakan majaya-jaya yang harus dipuput oleh sulinggih. Selanjutnya menghaturkan banten kehadapan sasuhunan yang malinggih di merajan. Setelah itu, baru melaksanakan natab Pawintenan. “Banten setelah dihaturkan di merajan ditunas dan ditatab saat Mawinten. Di sana ada yang disebut dengan tebasan guru, baru dirajah badannya,” tandasnya.

Setalah pelaksanaan Pawintenan ada upacara Padambelan yang menggunakan bebek dan ayam. “Ayam menyimbolkan bhuta dan bebek menetralisasikan leteh sebelum diwinten. Rentetan upcara tersebut dilaksanakan sesuai Pawintenan apa yang dibutuhkan saat itu,”pungkasnya.

Makna Sanggah Tawang Dan Sanggah Surya Bagi Umat Hindu di Bali

Add Comment

Umat Hindu di Bali secara tidak langsung memberikan posisi penting bagi salah satu dari 33 Dewa yang tertuang dalam Rg. Weda, yakni Dewa Surya. Hal ini dibuktikan dengan menempatkan Sanggah Surya dalam aktivitas Yadnya, minimal dalam posisi tinggi yang menggambarkan linggih atau kehadiran Dewa Surya.

Sanggah Surya di beberapa daerah di Bali, juga sering disebut dengan Sanggah Agung. Keduanya bermula dari dua kata, yakni Sanggah yang mengandung arti sumber, sedangkan Agung menekankan kewibawaan Sang Hyang Siwa Raditya yang tak lain adalah Dewa Surya.

Ukuran Sanggah Surya biasanya lebih tinggi dari pinggang manusia, bahkan ketika dilaksanakannya upacara Yadnya, sanggah ini dibuat lebih tinggi dari dasar bangunan tempat dilaksanakannya upacara Yadnya.

Menurut Budayawan Kota Denpasar, I Gede Anom Ranuara, Sanggah Surya dibuat dengan menggunakan empat batang bambu yang ditancapkan di sisi Timur Laut atau arah kaje kangin. Posisi ini mengacu kepada pembagian pekarangan berdasarkan Asta Kosala- kosali. Di mana arah kaje Kangin merupakan pertemuan antara utama dengan utama, sehingga sering disebut arah Dewata. Untuk diketahui bahwa Sanggah Surya hanya memiliki satu ruangan saja dan dibatasi menggunakan ancak saji.

Lebih lanjut Anom mengatakan, Sanggah Surya sangat penting ketika pelaksanaan upacara yadnya, khususnya yang menggunakan banten Bebangkit yang dipuput oleh seorang Sulinggih. Ketika tidak ada Sanggah Surya yang merupakan stana Sang Hyang Siwa Raditya, maka dikatakan suatu upacara yadnya belum lengkap. Hal ini sesuai dengan prabhawa Sang Hyang Surya sebagau Upasaksi.

Kebiasaan ini bisa dilihat ketika hendak melaksanakan Panca Sembah, di mana setelah pelaksanaan sembah puyung dilanjutkan menggunakan bunga putih sebagai persembahan kepada Dewa Surya sebagai saksi dari persembahyangan. “Begitu halnya upacara yadnya, Panca Sembah kan juga yadnya, namun skalanya lebih kecil.

Selain Sanggah Surya, di Bali juga dikenal dengan adanya Sanggah Tawang. Kata Sanggah berarti sumber, dan Tawang memiliki penekanan arti awing-awang yang dapat diartikan sebagai kesunyian atau sepi. Jadi, Sanggah Tawang dapat diartikan sebagai sumber kesepian, di mana kesepian dan kesunyian tak lain adalah Ida Sang Hyang Widi Wasa.

Sanggah Tawang dibuat dari bambu berbentuk segi empat panjang yang memiliki pinggiran yang disebut dengan ancak saji. Sama halnya seperti Sanggah Surya, Sanggah Tawang tidak menggunakan atap, namun terdiri dari tiga ruang atau rong telu yang merupakan simbol Dewa Surya dalam tatanan Tri Sakti , yakni Dewa Brahma, Dewa Wisnu, dan Dewa Siwa.

Penggunaan Sanggah Tawang ini biasa dijumpai ketika dilaksanakannya upacara dengan tingkatan Utama. Beberapa di antaranya yakni Tawur Agung, Padudusan Agung.

Dengan demikian, Sanggah Tawang mempunyai makna sebagai simbol stananya Sang Hyang Widhi sebagai simbol manifestasinya yang merupakan permohonan umat Hindu dalam suatu upacara agama. Dalam Pustaka Bhuwana disebutkan kosa 1.2.10 ‘Sunyasca Nirbhanadhika, Siwanga Twe Raniksyate, Kutah Tad Wakyama Tulam, Srutwa Dewo Watista, yang artinya ada alam sunia yang dianggap sakti, itulah yang disebut dengan Sang Hyang Siwa.

Dengan melihat sloka tersebut, dapat diartikan bahwa Sanggah Tawang yang menggunakan tiga ruangan sebagai simbol Tri Purusa, yakni Siwa, Sadhasiwa, dan Paramasiwa.

“Hal ini tentu sangat erat kaitannya dengan Tri Sakti dan Tri Murti,” pungkasnya.

Inilah Banten Hari Raya Tumpek Landep

Add Comment

Hari raya tumpek landep jatuh setiap Saniscara/hari sabtu Kliwon wuku Landep, sehingga secara perhitungan kalender Bali, hari raya ini dirayakan setiap 210 hari sekali. Kata Tumpek sendiri berasal dari “Metu” yang artinya bertemu, dan “Mpek” yang artinya akhir, jadi Tumpek merupakan hari pertemuan wewaran Panca Wara dan Sapta Wara, dimana Panca Wara diakhiri oleh Kliwon dan Sapta Wara diakhiri oleh Saniscara (hari Sabtu). Sedangkan Landep sendiri berarti tajam atau runcing, maka dari ini diupacarai juga beberapa pusaka yang memiliki sifat tajam seperti keris.

Berikut ini jenis-jenisnya (sorohan) banten yang sederhana, karena harus disesuaikan lagi dengan kebiasaan setempat :

Sesayut Jayeng Perang
Kulit sesayut dari daunan dong, tumpeng putih memuncuk barak 2 buah. Tumpeng selem memuncuk putih 1 buah. Medasar beras triwarna (injin, baas barak, baas biasa). Be ati bungkulan, yeh asibuh, muncuk dadap 11, tulung urip apasang (2), kewangen 3 (tiga) sekar pucuk bang tirta asuhun keris mewadah sibuh.

Sesayut Kesuma Yuda
Beras mepisela padma medasar beras barak, kulit sesayut busung nyuh gading, penyeneng nagasari, nyuh gading ring tengah pinaka agung, tindakan sekar mancawarna, bawang putih padang kasna, prayascita dikelilingi antuk tumpeng pancawarna metanceb pucuk bang lima katih. Getih megoreng atakir, ati dan batukan (betukan ayam) megoreng pada metakir tirta pasupati, tirta betara, tirta sulinggih sesari 76.500 kepeng, tetebusan benang hitam.

Sesayut Pasupati
Tumpeng barak amusti, kulit tebasan antuk don andong 1 ring ajeng tumpange daksina, ring bilang samping tumpenge kulit peras medaging tumpeng barak dua, soda ajengan penek barak 2, tipat kelan, tipat tampulan asiki, sampeyan nagasari penyeneng peras canang antuk don andong. Maulam ayam biing (barak) jeroan megoreng wadah taku, takir keruh meserana kacang saur. matah apalet anggen ring segehan pasupati.

Segehan Agung Pasupati
Peras barak sodan barak (sampeyan canang don andong). Daksina tampi serobong, ketipat kelan, nasi kepelan 9 kepel metatakan don andong medaging ulam jeroan matah 9 takir raung ring sowang-sowang. Asep 9 katih, nasi wong-wongan barak 5, api takep 5.

Sesayut Guru
Kulit sesayut beras akulak metatah kain putih tampelan tetebu jinah 11 kepeng. Tumpeng guru, tulung 2, kewangen 1, peras alit, pesucian, pembersihan, penyeneng, sampeyan nagasari, meulam ayam putih mulus.

Banten lain
Ayaban, suci, byakawon +prayascita (anggen mereresik). Yening membanten ring mobil, genahang jayeng perang atanding.


Semoga artikel ini dapat bermanfaat. Jika terdapat penjelasan yang kurang tepat atau kurang lengkap, mohon dikoreksi bersama.

Inilah Artinya Kenapa Sepulang Dari Bepergian Disarankan Masuk Dapur Atau Paon Dulu ?

Add Comment

Dapur dalam bahasa Bali disebut Paon atau Puwaregan ini, tak hanya menjadi tempat memasak. Namun, punya fungsi khusus menurut keyakinan Hindu.

Di Bali, dapur memiliki beberapa nama, yakni Pawaregan, Peratengan, dan Paon. Ketiga sebutan tersebut sangat lazim didengar telingan masyarakat Bali. Kata Pawaregan berasal dari kata wareg yang berarti kenyang (tidak lapar). Agar mampu terhindar dari rasa lapar, maka manusia harus makan, dan tempatnya adalah di dapur. Selanjutnya adalah Peratengan yang berasal dari kata matang yang artinya masak.

“Seperti diketahui bahwa aktivitas memasak untuk membuat olahan menjadi matang adalah di dapur,” ujar Budayawan Denpasar I Gede Anom Ranuara.

Lebih lanjut kata Anom, khusus untuk kata Paon adalah sebuah istilah yang paling sering didengar. Kata ini sesungguhnya berasal dari istilah Pa Abuan yang artinya tempat abu. Tentu dengan demikian sangat mengena dengan konsep memasak masyarakat Bali zaman dahulu. Di mana sebagian besar menggunakan bungut paon atau tempat memasak yang berasal dari batu bata atau tanah liat. Di bungut paon inilah nanti abu sisa pembakaran kayu bakar akan terkumpul, sehingga dikenal dengan sebutan paon.

Selain dikenal sebagai tempat untuk memasak, dapur di Bali memiliki banyak makna, baik untuk upacara agama maupun sebagai tempat penyucian diri. Hal tersebut dikaitkan dengan Dapur sebagai Stana Dewa Brahma. “Jadi, untuk memohon panglukatan kepada Dewa Brahma, masyarakat diharapkan memohon di pelangkiran dapur,” ujarnya.

Dalam lontar Wariga Krimping disebutkan bahwa, Dewi Saraswati yang merupakan sakti dari Dewa Brahma sebagai dewa yang memberikan penyucian diri. Ketika seseorang mengalami sebel atau cuntaka setelah melakukan upacara Pitra Yajna, dapat memohon panglukatan kepada Dewa Brahma di pelangkiran dapur.

Selain itu, dalam lontar Dharma Kahuripan dan lontar Puja Kalapati, dijelaskan bahwa bahwa tahapan upacara matatah disebutkan, dalam rangka magumi padangan, upacara ini juga di sebut masakapan kepawon dan dilaksanakan di dapur.

Dalam pertamanan tradisional Bali berlandaskan unsur satyam, siwam, sundaram, religi dan usada, juga disebutkan bahwa tanaman untuk keperluan dapur dan tanaman obat-obatan untuk keluarga (toga) biasanya ditanam di dekat dapur. Pohon kelor (Moringaoleivera L) sebagai penangkal dan menghancurkan kekuatan negatif. Tanaman buah-buahan sebaiknya ditanam di areal ‘teba’ (tegalan) dekat dapur atau di bagian luar natah lainnya.

Selain sebagai tempat memasak atau pun tempat makan, ternyata dapur juga menetralisasi ilmu hitam atau pun butha kala yang mengikuti sampai ke rumah. Pernyataan tersebut tertuang dalam Lontar Asta Kosala Kosali dan Asta Bumi.

Oleh karena itu, anggota keluarga yang berpergian hendaknya mengunjungi dapur terlebih dahulu, sebelum ke bangunan utama rumah ketika sudah pulang atau datang dari luar.

Tak jarang di Bali muncul mitos bila penghuninya tidak ke dapur terlebih dahulu, ketika sampai di rumah, maka bhuta kala atau segala ilmu hitam mengikutinya sampai di dalam kamar. “Sampai akhirnya penghuni rumah tersebut mengalami perasaan tidak tenang (seperti dihantui) dan tiba-tiba jatuh sakit tanpa sebab yan pasti,” tuturnya.

Hal tersebut menandakan bahwa jalanan juga dilalui oleh mahluk niskala (gaib). Namun, pada dasarnya manusia tidak semuanya dapat melihat mahluk gaib tersebut, karena hanya orang-orang tertentu yang memiliki indera keenam yang dapat melihatnya. Tidak jarang juga mahluk gaib itu mengikuti manusia ketika dalam perjalanan sampai ke rumah , sehingga perlu adanya upaya untuk mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan.

Selain itu, beberapa upacara Yadnya di Bali sangat berkaitan erat dengan Puwaregan atau dapur, seperti Ngalukat Bobotan untuk melenyapkan atau melebur segala noda kotoran (leteh) suatu kandungan. Juga ritual Pangelepas Awon untuk bayi berumur 12 tahun. “Dengan banten pacolongan untuk upacara kambuhan untuk membebaskan dari pengaruh-pengaruh negatif tri mala.” katanya.